Posted on Leave a comment

SETELAH PANDEMIK, DOKTER INGIN ROBOT HELPER UNTUK TETAP MEMBANTU

jasa keamanan satpam

Robot itu tiba hanya beberapa hari setelah Christine Kiernan, seorang ahli bedah ortopedi di Rumah Sakit Tullamore di Irlandia, didiagnosis dengan COVID-19. Dia mengatur agar Violet, mesin pembersih ultraviolet otonom, untuk memulai uji coba di Tullamore untuk membantu rumah sakit beradaptasi dengan kekurangan staf yang disebabkan oleh pandemi. Tetapi pada hari pertama kerja Violet, Kiernan sudah terbaring di tempat tidur.

“Itu mengerikan, saya tidak akan berbohong,” Kiernan, yang sejak sepenuhnya pulih dari penyakit, mengatakan pada The Verge. “Syukurlah saya tidak sakit parah, tetapi Anda merasa seperti sampah selama berminggu-minggu. Energi Anda hilang. Dan saya punya dua anak kiddies, sungguh bayi, dan tidak ada jarak sosial yang dapat Anda lakukan dari anak berusia satu tahun dan dua tahun. ”

Simak juga : jasa keamanan satpam

Kesampingkan waktu diagnosisnya, pengalaman Kiernan dengan Violet adalah sesuatu yang mengungkap. Seperti banyak pekerja perawatan kesehatan di seluruh dunia, pekerjaannya menjadi jauh lebih menantang dengan kedatangan COVID-19. Kesibukan normal kehidupan rumah sakit telah dilengkapi dengan komplikasi baru: kekurangan staf, tuntutan untuk peralatan pelindung pribadi, dan rezim pembersihan yang ketat untuk menjaga virus di teluk.

Tetapi mesin seperti Violet, kata Kiernan, telah membantu mengatasi masalah ini, membuktikan nilainya di masa krisis. Dan seperti dokter lain The Verge berbicara, Kiernan mengatakan bahwa ketika pandemi berakhir, robot harus tetap di sana.

“Reaksi dari staf, dan siapa pun yang melihatnya benar-benar, sangat positif,” kata Kiernan dari Violet. “Mereka suka bahwa kami merangkul teknologi, tetapi juga bahwa hasil yang dicapai melebihi apa yang dapat kami lakukan secara manual. Kami melindungi staf, kami melindungi pasien, dan kami melindungi petugas kebersihan. ”

Simak juga : perusahaan jasa security

Violet adalah ciptaan Akara Robotics, sebuah perusahaan yang berbasis di Dublin yang membangun robot yang menyediakan dukungan sosial di rumah perawatan. Ketika pandemi melanda, perusahaan mulai mengadaptasi mesin open-source bernama TurtleBot untuk bekerja sebagai unit desinfektan seluler menggunakan sinar ultraviolet. Dan hanya dalam 24 jam, itu telah menciptakan prototipe yang berfungsi untuk tes di rumah sakit seperti Tullamore.

Seperti semua robot pembersih UV, Violet pada dasarnya adalah bola lampu besar di atas roda. Ini bergolak di sekitar, memancarkan sinar ultraviolet yang cukup kuat untuk mengiris materi genetik di dalam virus. Sinar UV diketahui efektif melawan banyak coronavirus, dan penelitian menunjukkan itu bekerja dengan baik pada SARS-CoV-2, strain coronavirus baru yang bertanggung jawab atas pandemi saat ini. Akibatnya, mesin pembersih UV otonom telah digunakan tidak hanya di rumah sakit, tetapi berbagai ruang lalu lintas tinggi di mana infeksi berisiko, termasuk bandara, hotel, dan bank makanan.

Simak juga : perusahaan jasa satpam

Mesin-mesin ini telah menjadi pelopor otomatisasi pandemi, dengan penjualan robot pembersih UV meningkat pesat dalam beberapa bulan terakhir. Satu perusahaan robotika AS Xenex mengatakan kepada The Verge penjualan robot pembersih UV-nya naik 600 persen dibandingkan 2019. “Kami mulai meningkatkan produksi pada Desember ketika kami mulai mendengar laporan dari rekan-rekan internasional tentang apa yang terjadi di China,” CEO Xenex Morris Miller kepada The Verge melalui email. “Kami telah melihat lonjakan pesanan dari layanan kesehatan.”

Di Tullamore, Violet mensterilkan ruang pemindaian CT rumah sakit, tautan utama dalam rantai perawatan coronavirus. Sebagai rumah sakit yang relatif kecil, dengan 250 tempat tidur, Tullamore hanya memiliki dua pemindai CT. Tetapi karena pemindaian ini adalah salah satu cara paling efektif untuk mendiagnosis COVID-19, sangat penting alat ini selalu siap digunakan. Itu berarti pembersihan yang cepat adalah suatu keharusan.

Simak juga : penyedia jasa security

Pembersihan manusia membutuhkan satu jam untuk mendisinfeksi ruang pemindaian CT dengan hati-hati, kata Kiernan, sambil membersihkan peralatan dan permukaan. Jadi ketika pandemi menghantam, dan ruangan itu harus dibersihkan setelah setiap kali digunakan, “sebuah mesin yang dulu bisa melakukan 30 scan sehari menjadi tujuh.”

Violet, sebagai perbandingan, dapat membersihkan ruangan hanya dalam 15 menit. Ia menggunakan visi alat berat yang ditenagai oleh chip AI Movidius Intel untuk memetakan dan menavigasi lingkungan sekitarnya. Meskipun, seperti yang dicatat Kiernan, manusia masih harus menghapus “celah dan celah yang tidak bisa dicapai robot, seperti di balik gagang pintu.” Tetapi dengan mengurangi waktu pembersihan dari 1 jam hingga 15 menit, kapasitas rumah sakit untuk CT scan meningkat empat kali lipat.

Ruang kepala ekstra semacam itu, yang dikirimkan sekaligus mengurangi risiko pada pembersih manusia, terlalu bagus untuk diabaikan, kata Kiernan. Tullamore sekarang memperluas uji coba Violet untuk mencakup lebih banyak ruang di rumah sakit.

ROBOT DI FRONTLINE

Tidak ada tangan, tidak ada otak, hanya bola lampu beroda yang memancarkan cahaya mematikan: robot UV tentu menunjukkan betapa terbatasnya otomatisasi perawatan kesehatan saat ini. Mesin yang benar-benar dapat merawat pasien seperti manusia masih bisa menjadi mimpi sci-fi, kata dokter, tetapi ada satu karakteristik sederhana yang membuat robot sangat cocok untuk bekerja selama pandemi: kekebalan mereka.

Mesin tidak batuk, bersin, atau berjabat tangan, sehingga mereka tidak dapat secara aktif menyebarkan coronavirus di sekitar rumah sakit. Itu berarti, selain pembersihan ultraviolet, sebagian besar pekerjaan yang telah mereka lakukan membantu meminimalkan kontak antara manusia yang berpotensi menular. Sejak pandemi melanda, kami telah melihat robot yang mengantarkan makanan dan obat-obatan untuk pasien yang terisolasi, mengangkut sampel uji untuk diagnosis, dan bertindak sebagai resepsionis.

Simak juga : payroll software

Di Rumah Sakit Universitas Antwerp di Belgia, misalnya, robot telah mengambil posisi di garis depan harfiah dari perawatan kesehatan. Pasien yang tiba di rumah sakit yang mencurigai mereka memiliki COVID-19 akan disambut oleh robot berukuran anak-anak dengan lengan pendek dan tubuh bulat.

Robot itu dibuat oleh perusahaan Cina Ubtech, meskipun diprogram dan dijual kembali oleh perusahaan Belgia Zorabots. Kamera di atas mesin memeriksa suhu setiap pengunjung dan memverifikasi bahwa mereka mengenakan topeng (menyuruh mereka pergi dan mengambilnya jika tidak). Kemudian memindai kode QR yang dihasilkan oleh kuesioner yang harus diisi pasien sebelum memasuki rumah sakit. Ini menilai apakah mereka merupakan kasus berisiko tinggi, dan robot kemudian mengarahkan mereka ke bangsal yang sesuai di rumah sakit.

Simak juga : aplikasi payroll

Robot memulai percobaan di Antwerpen pada bulan Mei, tepat ketika kasus coronavirus melonjak di Belgia, kata Michael Vanmechelen, yang mengelola ruang operasi di rumah sakit dan telah mengawasi integrasi mesin. Tetapi, kata Vanmechelen, otomat sebenarnya menjadi lebih bermanfaat sekarang rumah sakit telah kembali beroperasi normal dan jumlah staf yang tersedia untuk menangani pasien yang masuk telah berkurang.

Mesin tidak langsung masuk ke tempatnya, katanya. Awalnya, kamera yang memindai kode QR pasien terlalu lambat, membuat orang frustrasi dan menciptakan lebih banyak masalah bagi staf manusia. Tetapi upgrade perangkat keras cepat kemudian, dan dia mengatakan resepsionis robot sekarang bekerja seperti mimpi, membantu mengarahkan pasien tanpa memaparkan staf manusia ke COVID-19.

Simak juga : sistem payroll

“Mulai sekarang ini bekerja setiap hari,” kata Vanmechelen kepada The Verge. Dia mengatakan bot itu “magnetis,” menarik orang langsung ke arah mereka untuk diproses ke rumah sakit. “Orang-orang sangat tertarik dengannya. Benar-benar sihir. ”

Rasa kagum robotik ini berguna di Rumah Sakit Anak Phoenix di Arizona, di mana bot telepresence yang dibangun oleh OhmniLabs telah digunakan untuk menghibur anak-anak yang dikurung di kamar mereka karena pandemi. Sejumlah rumah sakit menggunakan robot telepresence (yang pada dasarnya adalah iPad di atas roda) untuk membantu dokter melihat pasien tanpa risiko infeksi. Tetapi di Phoenix, robot membantu pasien muda keluar dan sekitar.

Simak juga : aplikasi gaji

Dengan menggunakan robot telepresence, anak-anak dapat melakukan perjalanan ke luar rumah sakit ke tempat-tempat seperti stasiun pemadam kebakaran; untuk berpartisipasi dalam saluran TV sirkuit dekat rumah sakit, yang mengirimkan pertunjukan langsung dan kuis ke kamar pasien; dan untuk menjamu para pengunjung seperti anggota keluarga, bintang olahraga setempat, dan bahkan seorang seniman karikatur, yang menggunakan bot telepresence untuk membuat sketsa anak-anak dari jarak jauh dan kemudian mengirim potret mereka ke rumah sakit untuk dicetak.

Simak juga : aplikasi slip gaji

Memiliki avatar fisik untuk kunjungan ini membuat perbedaan psikologis yang sangat besar, staf memberi tahu The Verge. Ketika ada robot yang dapat dikemudikan dari jarak jauh, daripada panggilan Skype sederhana di tablet, anak-anak merasakan rasa koneksi yang lebih besar ke dunia luar.

“Mereka telah menjadi aset yang mengejutkan untuk dimiliki selama masa ini,” Matt Bryson, yang memelihara peralatan elektronik untuk bangsal anak-anak di Rumah Sakit Anak Phoenix, mengatakan kepada The Verge. “Jika kami tidak memiliki robot, kami tidak akan dapat melakukan kunjungan khusus ini. Merupakan manfaat besar bagi pasien kami, untuk memiliki pengalaman ini ketika mereka tidak diizinkan untuk mengalami banyak hal lain. ”

Rumah Sakit Anak Phoenix sebenarnya memiliki dua robot telepresence sejak 2018, tetapi sejak pandemi melanda dan mesin-mesin itu menjadi lebih bernilai, mereka telah memesan dua lagi untuk menambah armada mereka. Robot sekarang digunakan setiap hari, kata Stephanie Smith, yang mengoordinasikan kegiatan untuk anak-anak, dan umpan baliknya sangat antusias.

Simak juga : aplikasi penggajian karyawan

“Baru kemarin, ketika salah satu anak menggunakan robot untuk berburu pemulung bersama staf kami, ibunya berkata‘ Terima kasih telah menghabiskan waktu bersama kami, ‘”kata Smith. “Ini semua tentang koneksi itu.”

MEMBUAT PALING KRISIS

Meskipun COVID-19 telah memberikan tekanan yang luar biasa pada sistem perawatan kesehatan di seluruh dunia, dokter mengatakan kepada The Verge bahwa mereka bersyukur bahwa pandemi telah mendorong tes teknologi baru ini.

“Kami bergerak dengan laju lima kali lipat kecepatan inovasi normal,” kata Kiernan Tullamore kepada The Verge. “Pandemi sebenarnya telah memungkinkan proyek terjadi. Birokrasi telah dihapus. Orang-orang lebih bersedia untuk mengambil pendekatan risiko terukur yang mengatakan ‘Oke, mari kita coba sesuatu.’ Tentu saja, di lingkungan yang aman. ”

Di seluruh dunia, petugas layanan kesehatan harus mengubah cara mereka memberikan layanan dalam semalam, dengan fokus baru pada telemedicine dan diagnosis jarak jauh. Bagi banyak orang, ini telah menciptakan lingkungan di mana pendekatan baru diperlakukan dengan lebih sedikit kecurigaan dan optimisme. Selain uji coba Violet, Kiernan menawarkan contoh dari departemen ortopedi sendiri. Dia mengatakan rumah sakit Tullamore telah berubah dari melihat lebih dari 100 pasien di pagi hari yang khas menjadi sekitar 20, dengan dokter dan perawat menggantinya dengan mengambil layanan online. Mereka sekarang melakukan sesi fisioterapi melalui Zoom, misalnya, dan membuat situs web yang memberi pengarahan kepada pasien sebelum penggantian pinggul dan lutut dan mendapatkan persetujuan mereka untuk pembedahan. Melakukannya secara pribadi sebelum pandemi melanda akan memakan waktu sepanjang sore; sekarang, hanya butuh beberapa menit.

Simak juga : lulur mandi 

“Jika Anda mencoba memperkenalkan itu [situs web] di waktu normal, well, bayangkan saja jumlah orang yang harus Anda dapatkan persetujuannya,” kata Kiernan. Vanmechelen dari Belgia setuju, menambahkan bahwa kebutuhan untuk menangani masalah spesifik yang disajikan oleh COVID-19, seperti mengurangi infeksi dari pasien yang masuk, membuat proses perubahan lebih mudah dikelola. Daripada hanya mencoba untuk “memodernisasi” rumah sakit di semua lini, katanya, manajer telah mampu berkonsentrasi pada tantangan individu.

“Kami memiliki masalah yang membutuhkan solusi mendesak. Dan itu lingkungan yang baik untuk inovasi, “kata Vanmechelen. “Apa yang memakan waktu tiga bulan atau bahkan setahun sebelumnya, kami berkembang dalam seminggu sekarang. Karena semua orang fokus. ”

Adalah disangkal bahwa kemajuan medis sering berkembang pada masa krisis. Ketika flu 1918 menghancurkan dunia seabad lalu, menewaskan sekitar 50 juta orang atau sekitar 2,5 persen dari populasi global, kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mematikan virus mendorong pemerintah ke arah perawatan kesehatan yang terpusat. Sebuah penyakit yang memotong luas masyarakat menuntut tanggapan dengan luas yang sama, sehingga pemerintah mulai menawarkan asuransi kesehatan mereka sendiri dan mengumpulkan data medis untuk mengantisipasi dan melacak wabah di masa depan.

Saat ini, dunia menghadapi pandemi yang sangat berbeda. Tapi ada peluang serupa untuk dipelajari – tidak hanya dengan menerima uluran tangan robot, tetapi dengan menciptakan layanan kesehatan yang lebih mudah beradaptasi secara umum. Jika bukan karena pandemi ini, maka untuk pandemi berikutnya.

“Ini virus korona sekarang, tetapi itu bisa menjadi sesuatu yang lain dalam beberapa tahun,” kata Kiernan. “Saya pikir banyak perubahan yang telah terjadi sekarang akan tetap ada.”

Sumber : the verge

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *